SELEPAS 25 TAHUN RAHSIA SEBENAR WANITA INI DIPERKOSA DAN DIBUNUH TERUNGKAI!

Dengan kemajuan sains dan teknologi, semakin banyak kes rogol dan pembunuhan yang boleh diselesaikan melalui pemeriksaan DNA. Sebelum adanya teknologi ini, dapat dikatakan cukup sukar untuk menangkap pesalah kes rogol dan bunuh.

Begitu juga dengan kes yang terjadi pada tahun 1991 di Kota Jiaozuo, Provinsi Henan, China. Seorang guru sekolah bernama Wei yang berasal dari Desa Hewan, China diperkosa dan dibunuh saat dia tengah berada di luar rumah. Meskipun ada sperma yang ditemukan, namun pelakunya tidak dapat ditangkap sehingga 25 tahun kemudian.

Semasa Wei menunggang motor untuk membawa anak lelakinya berjumpa doctor dan membeli baju untuk anak perempuannya, Wei didapati tidak pulang ke rumah. Suami Wei, Cao Dashan dan kakak suaminya itu keluar cuba mencari Wei.

Di tengah perjalanan, ada orang yang memberi tahu mereka bahawa ada sebuah motorsikal terbaring di salah satu telaga kampung. Setelah tiba di lokasi dan menyuluh didalam telaga itu, suami Wei terjumpa anak lelakinya sudah mengembang di situ. Tubuh Wei kemudian djumpai tanpa sehelai baju.

Setelah melalui pemeriksaan, ahli forensik menjumpai dua keretakan di tengkorak kepala dan di dalam tubuh Wei juga didapati ada sperma.

Melihat keadaan tempat kejadian, kemungkinan pelaku menyeret Wei dan anak lelakinya dari jalan ke lokasi, memperkosa Wei dan kemudian melemparkan keduanya ke dalam telaga. Polis menangkap 48 orang suspek, tapi setelah melalui proses yang panjang, polis tidak boleh mencari barang bukti sama sekali dan pada akhirnya kes itu pun ditunda.

Waktu itu, ilmu pegetahuan dan teknologi belum semaju saat ini, pemeriksaan DNA juga belum dicipta. Namun, deputi polis yang bernama Fan Xinhe dan doktor forensik yang bernama Wang Weihua, berinisiatif untuk menyimpan bukti forensik kes ini.

Pada tahun 2010, Polis Jiaozuo mulai menerima basis data DNA. Walaubagaimanapun, setelah 2 tahun berlalu, kes ini masih tidak terungkai.

48 orang suspek telah diperiksa sekali lagi walaupun ada beberapa suspek telah meninggal dunia. Selama satu tahun, pemeriksaan ini tidak membuahkan hasil, namun mereka tetap tidak menyerah.

Hingga pada tahun 2016, Fan Xinhe menerima laporan bahawa hasil DNA positif dengan seorang lelaki berusia 75 tahun dengan nama keluarga Shi.

Tapi setelah penelitian lebih lanjut, ternyata penampilannya berbeza dengan orang yang dicurigai dulu. Setelah bertanya-tanya, akhirnya diketahui bahwa saat kejadian, lelaki tersebut sedang berkunjung ke sana untuk menemui anaknya Shi Jiazou, namun anaknya sudah meninggal 10 tahun yang lalu.

Lalu, untuk melengkapi bukti, polis memutuskan untuk melalukan autopsi sempene peringatan 25 tahun kejadian tersebut. DNA yang menjadi barang bukti sepadan 99.9999% dengan DNA Shi Jiazou.

Akhirnya, kes ini pun ditutup.

Sumber: Jangan Kecam

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *